Review Film Kidnap, Film Tentang Perjuangan Seorang Ibu

Sunday, March 29, 2020

Halo pecinta film, Saya mau berbagi cerita mengenai film yang Saya tonton kemarin malam, yakni Film berjudul KIDNAP. Yang tentunya tayang di TransTV jam 21.00 WIB. Menurut Saya ceritanya seru banget, mengenai perjuangan seorang Ibu untuk mendapatkan kembali anaknya yang diculik. Sedih pastinya, melihat di depan mata, anak diculik. Nah kira-kira, apa yang akan dilakukan sang Ibu? Menangis dan langsung lapor polisi? Atau mengejar sang penculik? Saya pikir, Ibu tersebut akan langsung melaporkan ke polisi mengenai penculikan anaknya, tapi ternyata berbanding terbalik, sang Ibu justru mengejar dengan menggunakan mobilnya.

Sekilas Tentang Film KIDNAP

Film ini dibintangi oleh Halle Berry yang berperan sebagai Karla Dyson, Ibu dari Frangkie yang diperankan oleh Sage Correa. Film ini semakin seru dan menegangkan saat Frangkie diculik oleh sepasang suami istri, yakni Margo yang diperankan oleh Chris McGin dan sang suami bernama Terry yang diperankan oleh Lew Temple. Berdasarkan yang Saya kutip dari penelusuran google, jika Film Kidnap ini sebenarnya telah rilis pada tanggal 22 Agustus 2017 lalu..Waah, kok Saya nggak tahu ya mengenai film ini 😂, dan baru tahunya sekarang. Kemana aja selama ini, wkwkwk.... Tapi nggak apa-apa deh. Semoga next nggak ketinggalan info lagi mengenai film-film bagus.

Review Film KIDNAP


Saya sangat menyukai film-film yang memacu adrenalin, seperti Film Kidnap ini. Awalnya semua biasa saja, Karla mengajak sang anak (Frangkie) ke tempat kerjanya, dan untuk menyenangkan anak yang dikasihinya tersebut, Karla pun mengajak Frangkie ke acara Karnaval. Dalam film ini, Frangkie menggambarkan anak yang suka bersembunyi, sehingga Karla memanggil-manggil Frangkie dengan sebutan Marco yang kemudian akan dijawab oleh Frangkie dengan kata "Polo". Hingga kemudian Karla mendapat telpon, yang ternyata telpon tersebut memberitakan jika sang suami ingin hak asuh anak. Karla sedih dan berusaha untuk mempertahankan hak asuh anak jatuh padanya, dengan sesekali Karla menutup speaker handphone hanya untuk meneriaki Marco, memastikan jika anaknya masih di tempat duduknya. Hingga akhirnya sambungan telepon ditutup, Karla memanggil Marco, namun tak ada jawaban. Karla mulai cemas.

Karla kembali ke tempat semula anaknya duduk, namun nihil. Karla bertanya pada pengunjung yang duduk di samping kursi anaknya, tetap nihil. Karla mulai panik, dengan sesekali memanggil nama Marco dan Frangkie secara bergantian. Membuat pengunjung lain bingung, siapa nama anaknya yang hilang tersebut?

Karla terus mencari hingga ia menemukan mainan anaknya, yakni perekam suara. Namun, Frangkie tidak ada di sekitar tempat mainannya berada. Hingga kemudian mata Karla tertuju pada seorang wanita yang menarik anaknya masuk mobil secara paksa. Ya ampun, jika Temans dalam posisi seperti ini, apa yang akan Temans lakukan? Tentunya akan melapor polisi, bukan? Namun, tidak dengan Karla. Ia tidak mau kehilangan jejak sang penculik, hingga kemudian ia mengejar penculik tersebut dengan menggunakan mobilnya. Sayang, saat berlari menuju mobil, handphonenya terjatuh, sehingga saat tragedi pengejaran tersebut Karla tidak bisa menghubungi polisi.

Dengan segala upaya Karla terus mengejar mobil penculik, sembari mencari cara agar ada pengendara yang tahu jika anaknya diculik. Adegan ini sangat menegangkan, sebab antara Karla dengan si penculik saling kejar-kejaran dengan kecepatan tinggi. Bisa dibayangkan ngebutnya seperti apa? Mengerikan! Karla terus mencoba memancing perhatian pengendara lain, namun sayang tidak berhasil. Ia justru dipaksa untuk mengambil jalur yang lain, dengan mengancam anaknya akan dibunuh jika tidak mau menurut. Karla akhirnya mengiyakan. Tapi, lagi-lagi di luar dugaan. Saat akan terpisah jauh dengan mobil penculik, Karla justru memacu mobilnya menuju ke arah mobil sang penculik. Ia tidak menyerah. Apapun akan dilakukan demi mendapatkan anaknya kembali. Hingga kemudian ada motor polisi yang sedang patroli, berada tepat di belakang mobil Karla. Karla kemudian mengendarai mobilnya dengan zig-zag, untuk memancing polisi tersebut. Saat polisi berada tepat di samping mobilnya, Karla berteriak untuk meminta pertolongan, jika anaknya diculik. Polisi tersebut tidak mendengar. Hingga mobil si penculik menyerempet motor polisi tersebut hingga motornya terseret dan terpelanting hingga si polisi meninggal di tempat. 

Tepat di lapangan berumput dan buntu, Karla berhadapan dengan sang Terry, lelaki yang telah menculik anaknya. Lelaki jangkung itu mendekati Karla dengan berlari, namun Karla masuk mobil dan memacu mobilnya ke arah Terry. Saat adegan ini, Saya berpikir bahwa semua akan selesai dengan Karla menabrakkan mobilnya pada Terry dan Karla bisa membawa anaknya pulang. Tapi ternyata tidak. Karla menghentikan mobilnya kemudian keluar. Berteriak jika apapun yang mereka inginkan, Karla akan memberikannya, termasuk nomor pin kartu atm-nya. Ibu manapun pasti akan memilih untuk menyerahkan semua hartanya demi mendapatkan anak yang dikasihinya.


Saat Karla memberi penawaran, tiba-tiba Margo yang merupakan istri Terry keluar mobil dan menuju Karla. Karla pun cepat-cepat masuk mobil dan mengunci dirinya. Margo merayu, agar Karla membukakan pintu mobil dan hanya meminta sejumlah uang sebagai tebusan untuk membebaskan anaknya, yakni $ 10.000. Margo kemudian masuk mobil dan memerintah Karla agar mengkuti mobil suaminya. Saya sempat berpikir, inilah akhir film Kidnap, karena sudah ada penawaran dari si penculik. Tapi, lagi-lagi Saya salah. Saat di tengah terowongan yang cukup gelap, Margo tiba-tiba menyerang Karla dari belakang. Dan, perkelahian antara Karla dan Margo pun terjadi, hingga akhirnya Karla berhasil melemparkan Margo keluar mobil.

Dari jarak yang cukup jauh, Terry menghentikan mobilnya di ujung terowongan, memastikan semua rencana berjalan lancar. Tapi, bukan Karla namanya jika tidak bisa berpikir cerdas. Karla kemudian cepat-cepat memakai sweter Margo dan melambaikan tangan keluar jendela mobil, memberi isyarat bahwa tak terjadi apa-apa. Tepat di tengah jalan, Terry mengancam akan menjatuhkan Frangkie, karena ia sudah tahu jika Margo istrinya sudah jauh tertinggal di belakang. Karla berhenti sejenak, sembari mencari bantuan. Tak lama, Karla mendapati mobil yang dipakai si penculik ambruk di sisi jalan. Karla mencari-cari anaknya namun tidak ditemukan. Ia pun terus berusaha mencari hingga akhirnya menemukan si penculik menggunakan mobil yang berbeda. Karla terus mengejar, hingga kemudian bensin mobilnya habis. Tiba-tiba pengendara lain datang, Karla mencoba untuk menghentikan, berharap bisa mendapat bantuan. Naas, pengendara tersebut ditabrak oleh Terry yang ternyata ia berbalik arah karena jalan yang ditujunya adalah jalan buntu, sebagaimana penjelasan pengendara yang menjelaskan pada Karla saat dimintai bantuan. 

Film semakin menegangkan saat lelaki penculik itu menembakkan senapan bertubi-tubi ke arah Karla. Tapi untungnya Karla bisa mengelak hingga akhirnya si penculik pingsan karena terseret mobil Karla yang sempat dijalankannya. Hasil ketidakputusasaan tersebut Karla menemukan kembali anaknya yang disekap di sebuah rumah milik Margo dan Terry, dan ternyata ada anak lain yang merupakan korban penculikan. Yang mendebarkan pada detik-detik terakhir, Karla kedapatan oleh Margo dan is berusaha untuk membunuh Ibu dan anak yang berhasil kabur dengan memasuki danau dan merendam diri pada danau tersebut. Hingga akhirnya Margo tewas karena di tarik oleh Karla ke dalam danau, dan menenggelamkannya. Saat akan mengeluarkan dua anak perempuan dari atas plafon, tiba-tiba tetangga Margo dan Terry datang, dan menawarkan bantuan. Tapi, ternyata insting Karla tidak meleset, tetangga tersebut juga terlibat. Hingga Karla berhasil melumpuhkan dan membawa anaknya kembali.

Kesimpulan Film Kidnap

Nah, dari cerita ini Saya menyimpulkan bahwa: 
  • Jika mengajak anak bermain di luar, usahakan untuk menghindari menggunakan handphone, jikalau pun darurat, tetaplah bersama anak, jangan tinggalkan anak sendirian ataupun dititpkan pada orang yang tidak dikenal.
  • Segera melapor ke polisi ataupun meminta bantuan orang lain jika terjadi sesuatu. 
  • Jaangan menyerah dan pikirkan solusi dengan kepala dingin.
  • Berdoa meminta bantuan-Nya agar masalah yang dihadapi dapat diselesaikan.
31 comments on "Review Film Kidnap, Film Tentang Perjuangan Seorang Ibu"
  1. Kalau mengajak anak bermain diluar ada baiknya anak selalu dalam pewangasan orangtua. Tapi kalau dengan pengasuh jangan mempercayakan pengasuh 100% untuk menemani anak bermain diluar.

    ReplyDelete
  2. Ya ampun, tegang banget saya cuma baca doang. Apalagi nonton langsung. Amit2 deh jangan sampai kejadian.

    ReplyDelete
  3. Cuma ngebayangin aja udah deg-degan mba. Apalagi film luar yang semuanya serba totalitas.

    ReplyDelete
  4. Toss mb, saya udah pernah nonton film ini bagus banget, dan tau ga pas ngetik komentar ini saya merinding karena ingat lagi. Suka banget sama perannya Halle Barry dia tuh kalau main film mulai dari gestur dan mimiknya ahhhh top banget. Banyak beberapa filmnya rajin banget saya tonton. Dan film ini rekoemnded banget

    ReplyDelete
  5. Menegangkan ya filmnya. Kalau lihat film yang menyangkut hubungan ibu dan anak, saya suka terbawa emosi mbak

    ReplyDelete
  6. Sosok ibu dimanapun seperti itu keanaknya.. mengorbankan apapun, termasuk nyawa. Gak peduli si anak seperti apa..nakal pun, ibu yang akan jadi pembela pertama

    ReplyDelete
  7. Sebetulnya premis ceritanya sederhana, tapi pasti penyajiam filmnya keren abis. Kadang aku geleng-geleng kepala. Kok bisa ya bikin film yg bikin spot jantung penontonnya

    ReplyDelete
  8. Ini film.kemarin kan ya... ooo...ok..jadi paham.ceritanya..kemarin nontonnya sambil ngantuk2 😷😷

    ReplyDelete
  9. Seru banget kak cara mereview film nya jadi seperti nonton film beneran .Hikmahnya ortu terhadap anak harus waspada ya krna bnyk orang jahat yg memanfaatkan kelengahan ortu dlm menjaga anak.

    ReplyDelete
  10. Halle Berry, selalu suka dengan aktingnya yang all out. Saya sepertinya sudah nonton deh Kidnap ini, lupa-lupa ingat, di TV juga sih
    Tapi senang sekarang banayk film bagus diputar di televisi sehingga bisa jadi hiburan apalagi saat kita #dirumahaja begini

    ReplyDelete
  11. Kayaknya film itu seru, jadi pingin coba nonton film itu deh.

    ReplyDelete
  12. Seru banget ya Mba. Saya pun suka film thriller begini .ada perasaan ikut menyatu saat menonton. Gak kebayang lah rasanya saat anak diculik. Wong saya aja saat kehilangan jejak anak di mall saat belanja, paniknya luar biasa..

    ReplyDelete
  13. hmm yang membuat agak tricky itu di bagian si Karla ninggalin dengan sengaja anaknya itu di beda bangku bukan sih mba? Bener banget sih, kalo lagi di keramaian, anak tuh jangan di lepas-lepas, jadi incaran orang-orang yg tidak bertanggung jawab dan ada niat jelek

    ReplyDelete
  14. Setuju banget, saat main di luar tuh kita harus mengontrol keberadaan anak lebih maksimal. Bagaimana pun para ibu pasti tidak menginginkan kejadian ini, dengan membaca ulasan mbak Elva jadi pengingat diri nih untuk lebih fokus saat bersama anak di luar, tfs ya mbak:)

    ReplyDelete
  15. haduh saya deg-degan baca ulasannya nih mba, haha. saya suka sih film beginian juga, tapi kalau bawa anak kecil saya ngilu haha. enggak tega bawaannya tuh, huhu. tapi keknya perlu ditonton ini. makasih ulasannya mba.

    ReplyDelete
  16. Reviewnya lengkap sekali Mbak, cuma saya penasaran bagaimana aksi Karla ini dalam memacu mobil dan berhadapan dengan penculiknya. Pesan yang disampaikan oleh film Kidnap itu juga sarat makna, terutama bagi para orang tua

    ReplyDelete
  17. Wow bikin deg degan ya filmnya. Terima kasih reviewnya ya mbak...bener tuh klo bawa anak keluar hrs waspada dan hati hati

    ReplyDelete
  18. Dulu aku paling suka film yg memacu adrenalin. Film seru yg bikin deg2an gitu. Tp seiring bertmbhnya umur skrg agak berkurang nonton film yg seru2an. Tp anyway keren ya film kidnap. Mksh udh bikin reviewnya...

    ReplyDelete
  19. Saya sudah nonton nih Mbak Elva... film Kidnap ini. Banyak pelajaran yang bisa dipetik salah satunya ibu harus benar2 fokus pegang anaknya saat sedang keluar rumah. huhu... tfs Mbak

    ReplyDelete
  20. Aha ada pelajaran yang dapat kita petik ya dari setiap film yang ditonton.

    ReplyDelete
  21. 2017? Aku juga belum pernah nonton film ini. Kayaknya bagus deh ya?

    ReplyDelete
  22. Huaaa ... Naluriku sebagai ibu langsung loncat-loncat begitu mengetahui ada anak diculik. Apalagi anak itu jelas semula ada bersama kita. Tak terbayang deh gimana rasa panik dan menyesal karena teledor mengawasi anak.

    Betul lho, ponsel itu efektif banget bikin fokus kita terlempar. Makanya, kalau sedang di tempat umum, jangan ngobrol lama-lama di ponsel. Salah-salah anak kita hilang juga. Syukurlah Frangkie bisa ditemukan, yaaa ...

    ReplyDelete
  23. saya baru tau ada film ini. kayaknya bagus kalau dibaca dari reviewnya. drama ya. gak heran sih bikin baper. yg penting ada pelajaran yang kita dapat setelah menontonnya.

    ReplyDelete
  24. saya juga kayak mbaksuka film yang tegang dan memicu adrenalin, kayaknya harus nonton film kidnap ini deh,,

    ReplyDelete
  25. Duuhhhh...deg-degan memang bawa anak dua-an aja. Mending rame-rame deh. Jadi bisa saling mengawasi. Makasih reviewnya, jadi reminder. Btw...kalo mo nonton harus ke link mana ya?

    ReplyDelete
  26. Baca reviewnya saja saya tegang bagaimana kalau nonton langsung ya, saya bisa menjerit-jerit apalagi saat Maro menyerang Karla di atas mobil. Eh, banyak sih adegan tegangnya

    ReplyDelete
  27. Melihat cerita yang memaju adrenalin ini kok aku jadi inget film A Quiet Place ya, walaupun berbeda genre tapi ketegangan yang kurasakan di film A Quiet Place itu ngeri banget sih. Film yang kita gak boleh bersuara dan jadinya bioskop itu bener-bener ikut hening, sumpah keren banget itu

    ReplyDelete
  28. jujur aku belum pernah nonton film ini. dari reviewnya, kayaknya bagus ya, ternyata ada hal yang bisa kita petik sebagai pelajaran hidup...

    ReplyDelete
  29. Banyak kasus anak hilang, hanya karena orang tua lalai bermain hp ya mbak.
    Noted banget, diantara ketegangan yg disajikan film ini sarat makna.

    ReplyDelete
  30. Genre film ini termasuk genre favorit saya. Biasanya seru dan menegangkan, serta ada pelajaran yg bisa diambil

    ReplyDelete
  31. wahh masuk list daftar film yang akan saya tonton nih

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan komentar yang dapat membangun tulisan saya.
Mohon maaf, komen yang mengandung link hidup tidak saya publish ya :)

Auto Post Signature